Aprena menghadapi cabaran besar untuk promosikan filem lakonanya dengan Abam. Akhirnya Aprena tampil buka mulut dedah pengalaman berlakon dengan Abam.

Melakukan kebaikan juga tidak tertumpu kepada amalan yang membawa kebaikan untuk diri sendiri. Kita juga dianjurkan berusaha melakukan kebaikan terhadap orang lain.Hulurkanlah apa juga bantuan berdasarkan kemampuan diri supaya bantuan itu dapat memberi manfaat kepada orang lain.

Kebersamaan dalam kebaikan sehingga orang yang dikira sebagai sebaikbaik manusia adalah mereka yang dapat memberi manfaat kepada orang lain. Pelakon Aprena Manrose, 27, menyifatkan dia berdepan cabaran besar untuk mempromosikan filem Jodoh Syaitn lakonannya apabila Abam Bocey yang juga pelakon utama filem itu pergi menghadap illahi secara mengejut, Isnin lalu.

Aprena berkata, dia bersama Abam sepatutnya mengadakan sesi fotografi bersama Harian Metro semalam, tetapi akhirnya terpaksa datang berseorangan. Selain Aprena dan Abam, Soffi Jikan turut memegang watak utama dalam filem itu.Aprena atau nama sebenarnya Wan Syahera Putri Aprena Wan Syahman berkata, dia terkejut dan seperti tak percaya dengan berita kem@tian Abam.

Kini, Abam sudah tiada dan Soffi pula ada urusannya sendiri. Jadi, saya perlu akur. Nampaknya saya harus tabah dan kuat untuk bergerak bersendiri mempromosikan filem ini,” katanya.

Bercerita mengenai pengalaman bekerja dengan Abam, Aprena berkata, abam sangat mesra dan melayannya dengan baik. “Ketika penggambaran filem ini pada 2018, saya baru aktif secara serius sebagai pelakon. Sebenarnya, risau juga nak berganding dengan Abam yang memang popular dan banyak pengalaman. Apapun, dia melayan saya dengan baik di lokasi sehingga tidak terasa kami baru pertama kali bekerjasama.

Dia juga banyak membantu dan paling tak sangka dia sudi memuat naik gambar saya di lokasi dalam Instagramnya. Dia adalah penghibur di lokasi dan yang pasti, lawaknya tidak mengganggu fokus kerja saya,” katanya.

Aprena berkata, dia mendoakan Abam dan turut berharap semoga filem Jodoh Syaitn mendapat sambutan baik penonton.Filem diarahkan Ismail Bob Hashim yang akan ditayangkan bulan depan ini turut dibintangi Wan Hanafi Su, Fauziah Nawi dan Jay Iswazir.

Filem ini cukup bermakna buat saya untuk mengingati Abam dan juga penerbit, Datuk Mokhairul Shamsul Mokhtar atau Asey yang pergi menghadap illahi pada Mei tahun lalu. Dua tonggak utama filem ini sudah tiada,” katanya.

Filem ini mengisahkan tentang Megat, seorang pemuda kampung yang sering menemui kegagalan dalam percintaan dan diminta ibunya untuk pulang ke kampung kerana ingin mengahwinkannya dengan seorang gadis bernama Mawar.

Pada masa sama, Tok Chai bersama dua pengikut setianya yang juga kawan Megat di kampung iaitu Awang dan Kulup sedang sibuk mencari untuk dipaku, dengan harapan ia hidup semula untuk dijadikan isteri kepada Tok Chai bagi memenuhi keinginan.

Allah berfirman yang bermaksud: “Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang yang tidak memerangi kamu kerana agama (kamu) dan mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu. Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang berlaku adil.” (Surah al-Mumtahanah, ayat 8)

Secara ringkas, berdasarkan ayat ini memberi pengajaran bahawa Islam tidak membataskan umatnya untuk berbuat baik sesama mereka saja, bahkan menaungi semuanya tanpa mengira kaum, budaya dan agama termasuk makhluk seisi alam.

Kredit:Hmetro

Be the first to comment on "Aprena menghadapi cabaran besar untuk promosikan filem lakonanya dengan Abam. Akhirnya Aprena tampil buka mulut dedah pengalaman berlakon dengan Abam."

Leave a comment

Your email address will not be published.


*