Tindakan Yang Terpaksa Di Ambil Dengan Berat Hati Oleh Zarina Zainuddin Terhadap Dua Anak Istimewanya Buat Ramai “Berhabuk Mata” dibuatnya

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Ketika ramai ibu bapa gembira membesarkan anak di depan mata, ada banyak pasangan ‘berper4ng’ dengan em0si, menahan telinga daripada siindir dan cemuh, hanya kerana memiliki anak istimewa.

Ternyata menepis dugaan bukan semudah menutup telinga. Kadangkala telahan pantas hadir dalam kalangan jiran tetangga. Namun hati pasti remuk andai kekurangan anak dijadikan perbandingan dalam kalangan ahli keluarga.

Sukar untuk digambarkan dengan kata-kata namun apabila melihat video yang dimuat naik oleh Zarina Zainuddin di Instagram beliau, berhabuk mata dibuatnya. Tergambar gelas bahawa Zarina merupakan seorang ibu yang cukup tabah dugaan serta cabaran yang telah beliau lalui.

Hakikatnya, masih terdapat kekeliruan dan salah tanggapan terhadap golongan ini. Apa yang lebih menyedihkan, salah tanggapan itu bukan sahaja wujud dalam kalangan ahli keluarga sendiri, malah masyarakat umum terutamanya yang berada atau tinggal di sekitar keluarga tersebut.

Antara salah tanggapan biasa ialah individu autiisme adalah seorang ccat ment4l, tidak boleh belajar atau diajar, berisik0 menjadi gan4s dan tidak terkawal, berb4haya kepada orang lain, mengncam keharmonian ibu bapa dan keluarga serta masyarakat setempat.

Inilah asas kepada stigma yang telah berakar umbi dalam masyarakat. Membanteras stigma dan salah tanggapan umum masyarakat ini perlu digiatkan lagi secara berterusan.

Di waktu saya melahirkan anak kembar saya ini usia saya 25 tahun masih kuat bertenaga saya dapat melahirkan keduanya secara normal biarpun ketika itu kandungan saya berusia 8 bulan” kata Zarina Zainuddin.

Muhammad Razil Azrai lahir dulu seberat 1.6kg selepas 3 minit lahir pula Muhammad Raizal Azrai beratnya cuma 1.4kg.

Apabila mengimbas kembali saat mengetahui ciri-ciri yang ada pada anak kembarnya, Muhammad Razil Azrai dan Muhammad Raizal Azrai yang kini masing-masing sudah berumur 20an, Zarina sendiri pada awalnya agak terkejut dan suka untuk menerima hakikat.

Lebih kurang 10 hari dalam incubatur dengan cahaya lampu biru. Mereka dibawa keluar dari wad. Dan Alhamdulillah tumbesaran nya normal sehingga berusia setahun setengah saya dapati anak saya terlalu aktif Azal dah boleh mula bercakap Azil masih tidak bercakap mulanya saya fikir mungkin lambat” Kata Zarina lagi.

Setelah anak kembar Zarina berusia 3 tahun, Azil masih tidak boleh bercakap dan sering menghantukkan kepalanya ke lantai atau dinding. Setelah itu, Zarina membawa Azil dan Azal berjumpa doktor pakar di HUKM Cheras dan doktor mengesahkan Azil dan Azal mengalami avtism.

Pada ketika itu Zarina seolah-olah tidak boleh menerima kenyataan dan menangis tanpa henti. Malah kalau jika tidak dipantau anak kembar ini, mereka boleh bertindak sehingga menceder4kan diri sendiri jika kemahuan mereka tidak dipenuhi.

Namun Zarina tetap kuatkan semangat dan senantiasa mendapat sokongan keluarga terutamanya suami Zarina, Datuk Seri Dr Abdul Raihan Wan Jaafar untuk memastikan anak kembar mereka mendapat kasih sayang serta perhatian yang secukupnya.

Dengan berat hati, pelakon, Zarina Zainuddin terpaksa memberi dua puteranya yang mengalami autissme, sejenis ub4t bagi mengawal tingkah laku mereka daripada terlalu agr3sif.

Saya buntu kerana tidak tahu pendekatan yang perlu diambil. Pada mulanya, saya enggan membiarkan mereka bergntung kepada ub4t.

“Ini kerana tubuh mereka jadi lemah dan tidak berselera untuk makan selepas diberi ub4t itu.

“Namun, rentetan kejadian kelmarin, saya terpaksa memberi Azal dan Azil ubat dalam d0s yang sedikit. Kadang kala, saya dan suami tidak dapat mengawal tenaga mereka yang semakin membesar,” katanya.

Zarina memberitahu, dia tiada pilihan selain memberikan anak kembarnya, Muhammad Raizal Azrai atau Azal dan Muhammad Razil Azrai (Azil) sejenis ub4t dalam d0s kecil, biarpun sedar kesannya kepada mereka.

Zarina berkata, situasi di mana Azal dan Azil menjadi agrsif bukan dihadapinya sendirian, malah suami turut berdepan senario sama.

Zarina sebak mengenangkan nasib Azal dan Azil sekiranya terjadi apa-apa kepada dirinya dan suami pada masa depan.

Perkara ini dialami suami saya juga. Ada kalanya, dia terkena lebih teruk seperti digigit dan dicaakar.

“Cuma saya tidak memuat naik rakaman video dalam media sosial atas permintaannya,” katanya yang terpaksa menahan saakit setiap kali anak-anaknya bertindak sedemikian.

Bengkak mata saya memikirkan nasib Azal dan Azil jika kami sudah tiada lagi. Saya berterima kasih kepada orang ramai yang banyak membantu dan memberikan kata-kata semangat.

Zarina berkata, setiap manusia diuji dengan dugaan berbeza.

Cuma kita tidak boleh menghakimi kerana tidak berada di tempat mereka. Saya turut mencuba beberapa saranan pengikut Instagram, cuma ia bukanlah mudah… Tidak semua orang sama,” katanya.

“Saya menganggap ujian Allah ini sebagai kifarah d0sa lalu dan menghadapinya dengan sabar.

“Bukan mencari publisiti murahan dengan memperbod0hkan diri dalam media sosial. Apa yang saya buat adalah memberi kesedaran mengenai avtisme,” katanya.

Mereka tidak tahu bahawa sebenarnya anak avtisme ini sangat pelbagai. Ada anak yang tahap kecerdasannya (IQ) sangat tinggi, ada yang sangat rendah dan ada yang sama seperti anak-anak lain.

Biarpun Zarina berdepan banyak ujian sepanjang membesarkan permata-permata kesayangan, dugaan terbesar tetap berkait dengan stigma, penerimaan dan pandangan serong masyarakat di sekeliling.

Sumber dari BHarian Online

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Be the first to comment on "Tindakan Yang Terpaksa Di Ambil Dengan Berat Hati Oleh Zarina Zainuddin Terhadap Dua Anak Istimewanya Buat Ramai “Berhabuk Mata” dibuatnya"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*